Didekati Pabrikan Lain, Tim Valentino Rossi Masih Galau Tinggalkan Motor Ducati

Bni Griya Exo – Tim satelit tersebut tahun ini bernama Pertamina Enduro VR46 setelah berganti sponsor dan masih memprioritaskan jangka panjang di Ducati. Tahun lalu, VR46 bernama Mooney VR46.

Rossi akan melihat kontrak mereka saat ini sebagai tim satelit Ducati berakhir setelah musim 2024 meskipun mereka tetap memiliki opsi untuk memperpanjang kerjasama mereka secara otomatis hingga akhir 2026.

Namun, Yamaha karena hubungan pribadi mereka dengan Rossi yang saat ini menjadi duta merek mereka dan KTM telah dikaitkan dengan membawa VR46 ke kandang mereka.

“Memang benar kontrak kami berakhir pada akhir musim ini,” kata manajer tim VR46, Pablo Nieto dilansir dari Crash.

“Tetapi kami memiliki opsi untuk melanjutkannya selama dua tahun lagi bersama mereka.”

“Kami jelas senang sekarang dengan Ducati. Tetapi, memang benar bahwa pabrikan lain sedang mencari kami.”

“Ini bagus bagi kami karena itu berarti kami melakukan pekerjaan dengan sangat baik.”

“Ketika beberapa pabrikan mendatangi kami dan bertanya apakah kami mampu atau tertarik untuk melakukan perubahan, itu berarti kami melakukan pekerjaan dengan baik,” tutur Nieto.

“Tapi saat ini? Ide kami adalah melanjutkan dengan Ducati.”

Manajer tim Akademi VR46, Uccio Salucci sebelumnya mengatakan bahwa arah tim adalah melanjutkan dengan Ducati.

“Impian saya adalah menandatangani kontrak sebelum Qatar karena saya ingin tetap diam, saya ingin mempersiapkan tahun ini dengan sangat baik,” aku Salucci.

Musim MotoGP 2024 dimulai di Sirkuit Lusai, Qatar pada 8 Maret.

VR46 berharap bisa kembali bertarung di lini depan bersama Marco Bezzecchi – bintang terobosan tahun lalu dan Fabio di Giannantonio, rekrutan baru mereka yang bersinar pada paruh akhir MotoGP 2023.

“Tahun lalu kami mengalami musim yang hampir sempurna. Kami berjuang untuk kejuaraan,” kata Nieto.

“Kami harus sangat bahagia. Tetapi, itu sudah selesai. Kami harus memikirkan tahun ini.”

“Penting untuk melihat perbedaan antara motor 2022 dan 2023. Memang benar perbedaannya, menurut kami, tidak terlalu besar,” aku Nieto.

“Tetapi, itu cukup besar. Namun, potensinya lebih besar dibandingkan tahun lalu. Itu motor juara dunia, dari Pecco (Francesco Bagnaia). Ini adalah langkah yang baik bagi kami.”

Di Giannantonio setelah mengetahui bahwa ia akan kehilangan tempat di Gresini karena Marc Marquez, meraih podium di Australia dan kemenangan menakjubkan di Qatar.

Itu membuatnya beralih ke VR46 untuk menggantikan Luca Marini.

“Kami melihat potensi yang dia miliki, pada akhir musim lalu,” kata Nieto tentang Di Giannantonio.

“Ini pertama kalinya kami bekerja sama. Kami harus saling mengenal. Sangat penting untuk menjalin hubungan dengan kepala mekaniknya, dan seluruh tim.”

“Tapi, soal motor, dia sudah tahu. Jadi ini penting,” ujar Nieto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!