Sudah Operasi Lengan 4 Kali, Marc Marquez Sebut Memikirkan Gelar adalah Suatu Kesalahan

Bni Griya Exo – Marc dan Alex Marquez kembali bekerjasama sebagai rekan satu tim Gresini Ducati pada MotoGP 2024 setelah sebelumnya mereka juga berbagi garasi pada MotoGP 2020 sebagai pembalap Repsol Honda.

Salah satu pertanyaan yang harus dijawab oleh Marquez meskipun tidak terlalu jelas adalah tentang perbedaan yang ia lihat antara Honda dan Ducati.

“Ini motor yang berbeda dan saya mengendarai pada waktu dan dengan cara yang berbeda,” kata Marquez dilansir dari MotoSan.

“Namun pada akhirnya yang terpenting adalah pengereman selambat mungkin dan akselerasi secepat mungkin.”

“Saat tes di Valencia saya selalu melakukannya dengan baik dan itulah mengapa penting untuk mencapai sirkuit yang lebih sulit untuk saya.”

Namun jika ada satu hal yang jelas tentang musim depan yang akan dimulai pada Maret ini, sebagian besar fokusnya akan tertuju pada nomor 93 dan debut resminya bersama Gresini Racing.

“Ekspektasi sangat tinggi di seluruh dunia dan salah satunya adalah saya. Pekerjaan kami adalah untuk melepaskan diri dari semua ini. Namun, hal ini tetap sulit seperti biasanya, terlebih lagi, setelah tiga tahun terakhir yang sangat sulit.”

“Itu sebabnya Anda tidak bisa menciptakan ekspektasi sebelum memulai musim. Yang penting adalah tampil rendah hati balapan demi balapan.”

“Kondisi itu akan memungkinkan Anda bekerja lebih tenang agar tidak menimbulkan kebingungan awal yang paling diharapkan semua orang.”

Banyak hal yang dibicarakan soal kedatangan Marquez ke pabrikan Eropa. Salah satunya adalah sebagian besar brand menolak kedatangannya mengingat saat ini mereka memiliki pembalap paling jelas untuk memenangkan gelar.

“Saya tidak pernah merasa bahwa Ducati ditentang karena jika tidak, Ducati tidak akan mengambil langkah tersebut,” ujar pembalap 30 tahun itu.

“Salah satunya adalah saya selalu berusaha menghindari berita utama tentang apa yang sedang terjadi.”

“Saya selalu mendapat dukungan besar dari Gresini, yang memberi saya waktu, dan itulah mengapa saya pindah ke tim Gresini karena mereka tidak pernah mendorong saya sampai pikiran saya jernih.”

Jika ada satu hal yang pasti, Ducati memiliki tim-tim yang sangat bagus yang dapat kembali menjadi juara dunia dan tampaknya Marquez telah sepenuhnya memasuki semua tawaran untuk merebut mahkota juara dunia pada 2024.

“Saya masih di dalam posisi yang sama. Mohon maaf, salah jika memikirkan gelar, apalagi saya sudah dua tahun tidak meraih kemenangan,” kata Marquez.

“Dalam beberapa sprint race saya berhasil menjadi yang teratas, tetapi Anda tidak dapat berharap untuk memulai proyek seperti itu.”

“Ada harapan, tetapi Anda tidak hidup dari harapan. Ini tentang menikmati dan mencoba berbagai hal dan bergerak maju.”

“Tetapi, Anda tidak bisa menghadapi musim tanpa melakukan tes pramusim dan melihat dari musim mana saya berasal.”

Namun dengan kedatangannya di Ducati, Marquez harus menghadapi pembalap yang sangat kuat yang sudah mengetahui motornya dengan sempurna.

“Saya tidak melihat rasa takut di grid. Jika Anda datang dari memenangkan empat gelar, Anda dapat menimbulkan rasa takut, tetapi saya datang dari situasi di mana banyak pembalap, muda dan bersemangat, telah mengalahkan saya.”

“Saya juga harus mengubah diri saya untuk melihat apa yang dilakukan orang lain. Saya akan menghadapi pmebalap yang telah mengendarai motor yang sama selama bertahun-tahun dan seharusnya berada di depan saya.”

“Tugas saya adalah memberikan seratus persen. Kami harus banyak bekerja dengan motor dengan sangat serius.”

“Kami akan memenuhi syarat untuk semuanya dengan perbedaan logis antara tim resmi dan tim pribadi, tetapi tugas saya adalah memberikan seratus persen.”

Marquez juga bercerita tentang kesehatannya dan kondisi lengannya yang menyebabkan banyak masalah baginya.

Lengan Marquez telah membuat pusing pembalapnya sendiri karena di sanalah tahun-tahun terburuknya dalam karier olahraganya dimulai.

Marquez menjalani operasi keempat yang jika semuanya berjalan baik, tampaknya menjadi operasi terakhir.

“Operasi keempat adalah untuk memperbaiki kehidupan pribadi saya,karena rasa sakitnya tak tertahankan dan bahkan mengubah karakter saya,” ujar Marquez.

“Pada 2023 saya mengalami banyak terjatuh yang merusak ritme saya, tetapi tujuannya adalah agar karier olahraga saya dapat berlanjut selama bertahun-tahun lagi,” tutur Marquez.

“Tetapi, untuk itu saya harus terus bersenang-senang di posisi teratas, mencoba untuk membuat kemajuan yang baik dan kami dapat mencoba untuk melakukannya. Menikmati balapan demi balapan.”

“Saya hanya mengalami sedikit masalah pada lengan bawah. Mereka memulainya sedikit pada akhir 2022 dan pada 2023 ada banyak masalah.”

“Di Le Mans, saya tidak merasakan rem atau apa pun dan di sana saya mengerti bahwa saya punya masalah, tetapi saya menyimpannya semampu saya, tetapi penjelasannya sederhana.”

“Saya telah menjalani operasi di sebelah kanan yang memiliki empat operasi dan memperkuat otot-otot lain untuk menutupi kekurangan lainnya.”

“Saya sudah menjalani tes dan hasilnya positif dan saya tidak ragu untuk menjalani operasi untuk mengatasi masalah tersebut,” kata Marquez.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!